Buku, Buku dan Buku A Room Without Books Like a Body Without Soul

Review Buku Dead Girl Dancing

September 22

Dead Girl Dancing

Judul Buku : Dead Girl Dancing
Penulis : Linda Joy Singleton
Penerjemah : Maria Susanto
Penerbit : Atria
Jumlah Halaman : 352 Halaman
Harga : Rp. 49.000
ISBN : 9789790243835

Tidak ada yang lebih seksi daripada rasa percaya diri

Ya, ini buku kedua dari seri Dead Girl. Kalian yang penakut kayak saya, pastinya langsung mengernyitkan dahi, tetiba males baca buku beginian kan? Saya pun sebenernya, tapi ternyata cerita dalam buku ini gak begitu menakutkan kok, jangan bayangin cerita di film-film horor Indonesia yang biasanya ya. Buku ini gak ke horor kok, percayalah 😀

Adalah Amber Borden si tokoh utama dalam buku ini yang bisa masuk jiwanya (apa arwah ya? tapi blom mati sih) ke raga alias tubuh orang lain. Di buku pertama, Amber masuk ke tubuh cewek populer di sekolahnya dan Amber akhirya jadi tahu ternyata lebih enak menjadi diri sendiri setelah masuk ke tubuh Leah Montgomery. Kali ini Amber masuk lagi ke tubuh Sharayah Rockingham, yaitu kakak dari pacarnya, Eli Rockingham, pas banget waktu mereka berdua ciuman *nahlho* *kata-nenek-bahaya-kan-ya* 🙂

Usut punya usut, ternyata Amber bisa masuk ke tubuh orang lain karena Amber terpilih menjadi ‘penghuni sementara’ atas permintaan neneknya. Penghuni Sementara hanya menggantikan orang-orang yang tidak bisa menerima masalah mereka dan sedang dalam situasi krisis. Ternyata jadi penghuni sementara itu gak mudah, Amber harus mentaati peraturan sbb :

  1. Lakukan kewajiban dan rencanaJiwa Asli pemilik tubuh
  2. Dengan alasan apa pun, kamu tidak diperkenankan mengungkapkan identitas aslimu
  3. Tanyakan jika ada yang tidak dimengerti dalam panduan ini kepada yang sudah berpengalaman
  4. Jauhi godaan: tuntun Pemilik tubuh asli pada pilihan yang positif
  5. Jika kamu merasakan kehadiran Penghuni Kegelapan, mundur dan segera laporkan
  6. Dilarang melakukan tindakan yang bertentangan dengan keyakinan moral Jiwa Asli
  7. Hormati Tubuh yang sedang kamu gunakan; dilarang menato, mewarnai rambut, atau membuat tindikan
  8. Waktumu berada di dalam tubuh si Jiwa Asli tidak bisa melebihi siklus perputaran bulan
  9. Jaga tubuh Jiwa Asli sebaik-baiknya. Jika tubuhnya mati, kamu juga mati.

Oke, peraturan ini di awal-awal baca bikin saya males ngelanjutin baca, berasa horor duluan gitu deh. Tapi ternyata saya keliru, ini bukan cerita horor tapi lebih ke cerita remaja gitu deh.

Read the rest of this entry »

Review Buku Two Kisses For Maddy

September 3

Two Kisses For Maddy

Judul Buku : Two Kisses For Maddy | Dua Kecupan Untuk Maddy
Penulis : Matt Logelin
Penerjemah : Nadya Andwiani
Penerbit : Serambi
Jumlah Halaman : 432 Halaman
Harga : Rp. 55.000
ISBN : 9789790243248

Karena kamu, Ayah sanggup menghadapi seumur hidup kenangan.

Bagi saya yang seorang perempuan, punya bayi yang baru lahir itu memang butuh kesabaran ekstra, gak jarang kena baby blues, kadang jadinya pengen marah karena gak tahu itu bayi nangisnya kenapa dan kerasa capek. Tapi…. itu semua menyenangkan ketika melihat senyuman di bibir mungilnya lalu semua rasa lelah terbayar dengan kebahagiaan yang tak terkira.

Bagaimana jika semua itu justru dialami seorang pria? Seorang Ayah yang harus rela menjadi ayah sekaligus ibu bagi bayi prematurnya, ya karena si ibu harus meninggalkan mereka. Dialah Matt Logelin yang harus membesarkan Maddy, putri tercintanya setelah ditinggal Liz Logelin, sang istri yang meninggal sebelum sempat melihat dan memberikan pelukan pada Maddy.

Diawali dengan cerita Matt tentang perjumpaannya dengan Liz dari SMA. Yang satu cowok kuper dan satunya cewek populer dan pintar, mereka bertemu dan memadu kasih. Hingga saat kuliah, Liz dan Matt harus merasakan LDR. Liz yang bekerja paruh waktu sambil kuliah rela menyisihkan uang hasil kerja paruh waktunya untuk membelikan Matt tiket, biar Matt bisa liburan dan ketemu Liz gitu ceritanya.

Mereka berdua akhirnya menikah. Dengan kepandaiannya Liz mendapatkan pekerjaan dengan posisi yang baik dan gaji yang cukup besar daripada Matt yang cenderung lebih santai. Namun, di tahun kedua pernikahan mereka, Liz memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya terdahulu dan Matt pun mendapatkan pekerjaan yang lebih mapan. Hidup mereka bahagia, apalagi setelah diketahui Liz hamil.

Read the rest of this entry »

Review Buku Twivortiare

August 27

Twivortiare

Judul Buku : Twivortiare
Penulis : Ika Natassa
Penerbit : Gramedia
Jumlah Halaman : 360 halaman
Harga : Rp. 55.000
ISBN : 9789792286748

Just because someone doesn’t love you the way you want him to, doesn’t mean he doesn’t love you with everything he has.

Bagi yang udah pernah baca Divortiare sebelumnya, akan kenal lah dengan sosok Alexandra dan Beno. Ya, Twivortiare ini bisa dibilang lanjutan dari kisah mereka, hanya saja saya bilang gak terlalu banyak konflik disini, permainan kicauan @alexandrarheaw dengan suaminya si dokter bedah yang berdedikasi tinggi sama kerjaannya.

Buku ini memang hasil dari kicauan atau tuitnya @alexandrarheaw yang ternyata direspon baik dan hangat (katanya, saya sih gak follow) oleh para followernya sehingga dibuatlah buku ini, sekalian mungkin untuk kangen-kangenan sama tokoh Alex dan Beno. Saya sendiri beli dan baca buku ini tanpa ekspektasi apapun, hanya karena saya pengen liat gimana kicauan Alex dibalik ketikan jempolnya Ika Natassa. Dua buku sebelumnya, apalagi Antologi Rasa yang ditulis Ika membuat saya malas dan sedikit capek dengan banyaknya bahasa Inggris yang sedikit kasar pun dibalik bukunya. Menurut Ika, dia emang bahasa Indonesianya emang gak bagus 😀 (sama kayak Cinta laura mungkin ya).

Di halaman-halaman awal, saya masih semangat bacanya, enak aja sih kayak baca timeline di Twitter, membaca bagaimana Alex cinta banget sama Beno dan juga sebaliknya, dibumbui dengan cerita romantis ala alur mundur tentang bagaimana Alex dan Beno sebelum mereka rujuk lagi. Dua hal yang kerasa banget disini adalah berantem dan bagaimana kerjaan mereka yang kayaknya sibuk luar biasa. Cerita dalam buku ini emang berantem-baikan-berantem lagi-dan baikan lagi, bagaimana yang si banker diminta untuk mengerti kesibukan si dokter bedah.

Sampe dipertengahan dan akhir cerita ya saya sedikit bosan, karena ceritanya yang gak jauh-jauh dari berantem dan baikan, hanya ada konflik antara Alex dan Beno disini, hanya saja yang membawa buku ini menjadi bagus dan saya kasih bintang 3/5 adalah bagaimana Alex memberi tahu ke followernya (kita sebut kultwit mungkin ya) beberapa tips sebelum menikah, seperti mereka menghitung harta si suami dan si istri sebelum menikah, gimana nanti setelah menikah perlu rekening bersama. Dan… dibanyak kekurangan Alex, Beno tetap menerimanya begitu juga Alex ke Beno. Kayak kata Beno :

….aku punya kamu sebagai tujuan pulang.

Read the rest of this entry »

Review Buku Aliens on Vacation

August 16

Aliens on Vacation

Judul Buku : Aliens on Vacation
Penulis : Clete Barrett Smith
Penerjemah : Justine Tedjasukmana
Penerbit : Atria
Jumlah Halaman : 314 Halaman
Harga : Rp. 42.000
ISBN : 9789790245013

Selamat datang di penginapan antargalaksi!

Apa yang terjadi jika kalian bisa melihat alien? kaget trus pingsan kah? atau malah suka karena melihat sesuatu yang baru?
Ini terjadi pada Scrub, seorang remaja yang tadinya males banget harus menghabiskan liburannya di rumah sang nenek, tidak ada internet dan televisi. Scrub awalnya menilai pergi berlibur seorang diri ke rumah nenek adalah hal yang akan sangat membosankan, tapi ternyata tidak lah demikian setelah Scrub merasakan sendiri serunya berada di penginapan antargalaksi kepunyaan neneknya.

Scrub langsung terpesona ketika mendapati rumah bergaya victorian tiga lantai yang dicat hitam, terlebih melihat namanya ‘Penginapan Antargalaksi’. Sesuai dengan namanya, penginapan ini menerima pengunjung beragam spesies dari seantero galaksi. Makhluk-makhluk yang biasa kita sebut alien itu senang berlibur di planet kecil yang kita cintai ini, bumi! Demi keselamatan mereka, para turis ini—demikian sebutan mereka—akan dipakaikan penyamaran mirip manusia sehingga mereka bisa berjalan-jalan di Bumi dan merasakan hidup di peradaban manusia.

Scrub yang tadinya bingung, lama kelamaan menikmati bagaimana melayani para ‘turis’ yang datang ke penginapan melalui transporter, apalagi mendandani para alien dengan penyamaran selayaknya manusia hingga orang-orang sekitar penginapan tidak mengetahui siapa sebenarnya yang datang kesana. Liburan menjadi terasa lebih menyenangkan ketika Scrub bertemu dengan Amy, salah satu ‘turis’ di penginapan itu yang membuatnya jatuh cinta.

Tapiii… ada Sherif Tate yang curiga ada yang gak beres dari penginapan Grandma-nya Scrub ini dan dia berusaha keras menguak apa yang ada di penginapan antargalaksi tersebut. Apa Sherif Tate berhasil? Baca aja ya… 😀

Awalnya saya pikir buku ini akan sangat malesin, liat aja judulnya, soal alien gitu. Tapi ternyata saya salah, buku ini bukan hanya buku fantasi anak-anak, lebih dari itu buku ini memberikan bentuk imajinasi yang menurut saya keren sekali dan tentunya juga memberikan banyak pesan.

Read the rest of this entry »

Review Buku The Devil’s Whisper

August 9

The Devil’s Whisper

Judul Buku : The Devil’s Whisper
Penulis : Miyuki Miyabe
Penerjemah : Nadya Andwiani
Penerbit : Serambi
Jumlah Halaman : 415 Halaman
Harga : Rp. 49.000
ISBN : 9789790243767

Kupikir aku dapat membantumu, kau satu-satunya yang tersisa. Datanglah ke Ginza Mullion pada pukul 15.00, tanggal 7 Januari. Aku akan berbicara kepadamu. Jangan mengatakan apa pun kepada siapa pun, dan berhati-hatilah. Kau berada dalam bahaya. ~hal 312~

Ini soal pembunuhan!
Ada 3 kasus pembunuhan yang diselidiki oleh Mamoru, hanya karena ingin membersihkan nama pamannya yang menjadi tersangka dari kasus pembunuhan.

Mamoru, seorang anak yang harus pindah ke Tokyo untuk tinggal bersama pamannya setelah sang ibu meninggal justru harus dihadapkan pada kenyataan sang paman yang berprofesi sebagai supir taksi menjadi tersangka karena menabrak orang hingga meninggal. Lalu muncul kematian-kematian selanjutnya yang akhirnya mampu diselidiki oleh Mamoru justru dari pembunuhnya.

Kebayang gak, kita yang gak tahu apa-apa tiba-tiba dikasih clue sama si pembunuh untuk mengetahui jejaknya? Kalo saya sih dah pasti ngerasa serem kemana-mana, tapi gak dengan Mamoru. Justru setelah ayahnya dituduh mencuri dari pembayar pajak, ia menjadi lebih berani untuk mengetahui banyak hal termasuk menyelidiki kasus demi kasus kematian.

Mamoru harus dihadapkan dengan pembunuh berdarah dingin yang jika dia tidak berhati-hati dalam menyelidiki justru memakan korban lain. Apalagi setelah diketahui bahwa Mamoru adalah anak seorang penjahat. Mamoru yang masih kecil malah tidak nampak tertekan atas tingkah laku banyak orang yang mencemoohnya sebagai anak seorang penjahat. Ya, ternyata di luar negeri juga begitu ya orang-orang, mencap yang ini anak jahat karena orang tuanya jahat, diskriminatif sekali.

See? Ini penulis Jepang dan bener kan kalo saya bilang penulis Jepang erat banget dengan cerita ala detektif 😀
Saya akui saya penyuka cerita ala detektif Conan dan juga penyuka film serial CSI, tapi yaaa… emang saya penakut, kalo cerita buku tetap aja beda sama film. Lebih berasa serem gitu deh, mencekam istilahnya. Saya suka kebayang beberapa adegan gitu sih ya yang bikin saya takut sendiri baca buku beginian.

Ya, saya juga harus mencoba genre lain selain yang saya suka untuk mengetahui ragam buku yang ada dan tentu saja menarik. Ada haru dalam buku ini, bagaimana ketika kita dihadapkan dengan dendam dan juga keluarga yang harus kita lindungi.

Review Buku The Key

August 1

The Key

Judul Buku : The Key
Penulis : Junichiro Tanazaki
Penerjemah : Rahmani Astuti
Penerbit : Serambi
Jumlah Halaman : 200 Halaman
Harga : Rp. 30.000
ISBN : 9789790243859

Ketika Komunikasi Pasangan Hanya Melalui Buku Harian.

Penulis Jepang? Rasanya saya hanya menyukai cerita detektif Conan dan serial pemecahan misteri pembunuhan ala detektif, itu memang yang terkenal dari penulis Jepang. Saya aja kali ya yang kebanyakan baca komik begituan 😀

Awalnya saya bingung kenapa saya dikasih buku genre beginian yak? biasanya gak gitu kan, ada beberapa orang teman yang memang suka novel-novel bertema dewasa seperti ini. Ya, lihat aja itu sub judulnya, Catatan harian Seorang Istri Penuh Gairah dan Seorang Suami Pencemburu. Tapi tenang, ternyata isinya bukan ala novel dewasa yang banyak adegan begituan. Mungkin penerjemahnya harus membuat seperti itu karena memang begitu dari sononya, maksud saya dari tulisan aslinya.

The Key menceritakan bagaimana sepasang suami istri berkomunikasi via buku harian. Saya pikir diawal saya akan membaca buku harian dari sisi suaminya, ternyata saya salah, sebagai pembaca kita akan bisa membaca keduanya, dari sisi suami dan istrinya, karena keduanya bercerita dalam buku harian masing-masing yang dibedakan dari jenis fontnya saja.

Sang suami bercerita tentang kehidupan dengan istri yang sudah 20an tahun bersamanya juga tentang hubungan seksnya. Hey, jangan ngarep ditulis detil yak. Menuliskannya di buku harian yang sebenarnya dia ingin agar si istri bisa membacanya. Namun, sang istri tidaklah membacanya, malah membuat catatan sendiri tentang suaminya.

Sampai sini, saya lantas mengerutkan dahi, kenapa ada sepasang suami istri yang tidak mau berbicara lisan saja, kalaupun sudah ditulis ya mbok dibilangin ‘nih baca tulisan saya’, agar semuanya menjadi lebih baik bukan? Dari sana nantinya bisa diskusi, apa yang salah, apa yang sebaiknya dilakukan dan mendengarkan ide keduanya.

Oke, saya lanjut dulu ya ceritanya 😀

Read the rest of this entry »

Review Buku Suddenly Supernatural #4

July 15

Suddenly Supernatural #4

Judul Buku : Suddenly Supernatural #4 – Hantu Dalam Bus
Penulis : Elizabeth Cody Kimmel
Penerjemah :Barokah Ruziati
Penerbit : Atria
Jumlah Halaman : 198 Halaman
Harga : Rp. 30.000
ISBN : 9789790244962

Saya sih seorang yang penakut, jangankan lihat hantu beneran, lihat film horor pun saya gak mau 😀

Buku keempat seri Suddenly Supernatural. Rasanya saya hanya kurang buku keduanya dari serial ini. Walau serial ini serial teenlit atau remaja banget gitu, tapi saya merasa cerita teenlit penulis luar jauh lebih beragam ceritanya, dibanding teenlit penulis dalam negeri yang seragam nulis soal cerita cinta dan paling gak ya bully membully khas geng populer dan gak populer di sekolah.

Eits, sebenernya saya bukan bilang penulis dalam negeri gak bagus, saya hanya bilang ceritanya kadang seragam. Mungkin ada baiknya bisa melihat keragaman cerita-cerita teenlit luar yang kadang fantasinya luar biasa menurut saya, tapi seru aja sih.

Masih soal Kat yang punya kemampuan melihat mahluk dari alam yang berbeda. Kali ini Kat  dan teman-teman di sekolahnya berlibur (ya berlibur mulu ya si Kat ini) ke Montreal, Canada. Nah, perjalanan kali ini Kat dan teman-teman menggunakan bus. Yaaa, kayak judulnya ya, Kat akhirnya menemukan arwah-arwah dalam bus yang ditumpanginya.

Arwah yang ada pun sesuai banget dengan tempat mereka, ada hantu pemandu wisata sampe hantu penjaga perbatasan. Kat sebenernya seneng banget sama liburan kali ini, dia berharap bisa ngajak Ben, gebetannya ngobrol gitu dan kali aja bisa lebih deket sama Ben. Namanya juga remaja kan ya, gak jauh juga dari cerita suka-sukaan *halah* 😀

Di seri kali ini, Kat gak cuma bisa melihat para arwah tersebut, tanpa disangka Kat juga mendapatkan kemampuan mendengarkan suara-suara itu. Oke, pada bagian ini saya mulai takut, ya kan saya penakut sebenernya 😀 Kat harus berurusan dengan para arwah tersebut karena mereka mulai usil dan mencelakai perjalanan Kat dan teman-teman.

Secara cerita saya merasa kurang greget dengan cerita seri ini, saya lebih suka cerita di seri ketiga, tentang Kat dan sahabatnya. Lebih kerasa sih cerita remajanya. Soal terjemahan, menurut saya buku-buku terbitan Atria sudah enak banget, apalagi istilah remaja dalam buku ini pun terasa enak dibaca.

Kat : dan harus kuakui, tidak melihat apa-apa tak pernah terasa seindah ini.

Ya iyalah ya, saya juga gak mau kalo dikaish kemampuan kayak gitu. Kalo bisa nolak mah, udah nolak kali ya 😀

« Older EntriesNewer Entries »