Buku, Buku dan Buku A Room Without Books Like a Body Without Soul

Review Buku Excuse Moi

February 5

Excuse Moi, Permisi!

Judul Buku : Excuse Moi
Penulis : Margareta Astaman
Penerbit : Kompas
Jumlah Halaman : 138 Halaman
Harga : Rp. 35.000
ISBN : 9789797095451

Setelah suka dengan tulisan Margie di buku sebelumnya, After Orchard, saya langsung beli Excuse Moi. Awalnya, saya rasa saya cuma tertarik dengan cara Margie bercerita dalam bukunya, tapi selanjutnya saya menyukai apa yang Margie bahas dalam buku ini, yaitu semua kesan yang ia terima sebagai kaum minoritas.

Sebagai warga keturunan Cina, Margie membahas dengan tuntas semua yang menjadi unek-uneknya, hingga Suami saya yang baca duluan buku ini bilang, “Itu isinya curhat semua”. Iya sih, saya melihat Margie memang lebih ke curhat dalam buku ini, tapi ga cuma itu, dia menambahkan semua hal yang berhubungan dengan hal yang ia ceritakan sampe kita mengangguk setuju.

Dengan darah campuran 50% Cina, 25% Jawa dan 25% Betawi, Margie merasa ia bukanlah sepenuhnya orang Cina, apalagi sejak kecil keluarganya tidak pernah mengajarinya bahasa Mandarin. Lah, wong keluarganya ga pake bahasa itu kok, ya jelas aja Margie ga bisa ngomong Mandarin. Tapi secara fisik, jelaslah jika Margie sudah terlihat Cina. Lagi-lagi saya mengeluh untuk mengetikkan kata ‘cina’, karna saya sendiri ga suka, terlalu rasis sepertinya.

Read the rest of this entry »

Review Buku After Orchard

January 2

After Orchard

Judul Buku : After Orchard
Penulis : Margareta Astaman
Penerbit : Kompas
Jumlah Halaman : 192 Halaman
Harga : Rp. 38.000
ISBN : 9789797095

Sebenernya naksir buku ini setelah baca review dari Harun. Langsung deh tuh ga babibu lagi beli buku ini. Dan, bener kan saya sukaaaa….

After Orchard ini bukanlah novel sodara-sodara, bukan juga cerita cinta di negeri Singapura itu, tapi ini hanyalah sebuah cerita dari Margareta (Margie) tentang Singapura, tentang negara kecil itu, tentang kampusnya NTU, tentang orang-orangnya dan semua opininya.

Saya hanya tau Singapura adalah negara tetangga, tempatnya surga belanja bagi banyak orang Indonesia, negara kecil namun terlihat lebih maju dari Indonesia. Itu saja. Saya blom pernah kesana. Entah kenapa saya ga terlalu heboh pengen kesana, karna saya merasa masih banyak kota-kota di Indonesia yang lebih indah yang belom saya singgahi.

Margie yang akhirnya mengenyam pendidikan 4 tahun di NTU menceritakan banyak hal dibuku ini. Mulai dari kampusnya yang ternyata lebih killer dari yang saya bayangkan. Beberapa temen saya 1 SMA dulu berhasil masuk NTU karena saya tau mereka bener-bener pinter, jadi saya yakin benar, NTU adalah universitas tempat dimana semua orang-orang pintar berkumpul. Dan ternyata setelah saya membaca penuturan Margie, saya merasa yang masuk NTU ga cukup punya modal pinter doang, tapi juga harus bermental baja, rajin dan tekun untuk bisa menyelesaikan semua tugas dari awal perkuliahan sampe tugas akhir. Saya ga sanggup membayangkan yang pada kuliah disana cuma bisa berteman dengan laptop dan buku saking banyaknya tugas yang harus mereka selesaikan.

Read the rest of this entry »