April 25

Suka mupeng gak sih kalo liat buku-buku impor nan menarik?
Iya, tapi harganya mahal.
Jawabannya hampir rata-rata bermasalah sama harganya yang mahal. Mau beli novel aja biasanya harganya sekitar 150-250rb rupiah.
Menurut saya yang kantongnya tipis dan masih suka sedih tiap kali ngeluarin duit dikasir toko buku, mahalnya buku impor gak sebanding sama yang bacanya.

Maksudnya gini, ttiap kali beli buku impor kan biasanya bahasa inggris ya, nah yang baca paling cuma 1-2 orang, yang lain lebih memilih baca buku Indonesia aja. Nah kan sayang sebenernya kalo yang baca cuma sedikit.

Hobi crochet yang saya tekuni setahun terakhir membuat saya lebih menyukai buku impor karena sedikitnya buku-buku lokal yang bikin ngiler. Biasanya saya beli di toko online craft yang ada, tapi kesulitannya adalah saya gak bisa liat isi bukunya. Jadi kadang ada yang gak sesuai ekspektasi dan harganya juga lumayan (pake bingit).

Paling enak emang kalo mampir ke Jakarta bisa ke Kinokuniya, ambil banyak buku yang disuka trus duduk di sofa, buka plastik bukunya, dan sambil liat bukunya sambil bisa menimbang-nimbang beli gak bukunnya. Kalo soal harga, buku craft untuk crochet sekitar 200-350rb, yang paling enak itu di Kinokuniya buku-buku impor craft Jepangnya bisa dibilang lengkap dan banyak. Kalo buku dengan bahasa Inggris gitu malah sedikit sekali di Kinokuniya.
Read the rest of this entry »