Buku, Buku dan Buku A Room Without Books Like a Body Without Soul
Browsing all posts in: Goodreads Indonesia

Review Buku : The Silent Patient – Pelukis Bisu

January 7
  • Judul Buku : The Silent Patient – Pelukis Bisu
  • Penulis : Alex Michaelides
  • Penerjemah : Rini Nurul Badariah
  • Jumlah Halaman : 400 Halaman
  • Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
  • ISBN : 9786020633909
  • Harga : Rp. 99.000

Kalo baca buku misteri thriller gitu memang sering banget bikin penasaran, ya akhirnya bacanya bablas sampe tengah malem, kayak buku ini nih, Pelukis Bisu.

Judul buku ini terjemahannya Pelukis Bisu tapi judul aslinya The Silent Patient. Terbit pada Desember 2019 menurut saya ini buku termasuk yang cepat sekali diterjemahkan. Bukunya sendiri rilis di Februari 2019, trus akhir tahun 2019 menang sebagai buku terbaik kategori misteri dan thriller pilihan pembaca Goodreads. Wajar banget sih menang, ceritanya memang bagus.

Motivasi awal baca buku ini karena tantangan baca bulan Januari 2020 yaitu temanya buku yang menang penghargaan di 2019. Tadinya mau baca Teh dan Pengkhianat-nya Iksaka Banu tapi ternyata buku itu kumpulan cerita, jadi diputuskan baca The Silent Patient aja via Gramedia Digital. Baca buku fiksi memang bisa lebih cepat kalo bukunya bagus dan menarik.

Read the rest of this entry »

Wrap-Up Tantangan Baca Goodreads Indonesia 2019

December 18

Yeay, alhamdulilah tahun ini bisa ikutan penuh tiap bulan setor tantangan baca Goodreads Indonesia.

Jadi sebenarnya tiap tahun Goodreads Indonesia itu bikin tantangan baca yang dibagi tiap bulan dengan tema tertentu yang telah disiapkan. Ketentuannya yang mau ikutan bisa baca buku sesuai tema tiap bulannya.

Read the rest of this entry »

My Year 2018 in Books

December 31

Ah, cepet bener rasanya setahun itu ya.
Bahagianya tahun ini target baca buku yang tadinya cuma 30 buku saja hingga akhir 2018 berubah menjadi 100 buku dan alhamdulilah bisa terlewati dengan membaca 145 buku.

Saya takjub juga ternyata saya mampu baca sebanyak itu. Lagi. Ya dulu saya bisa baca sampe 150an buku dalam setahun, saat si kecil belum ada. Sekarang sadar diri aja, gak terlalu ngoyo. Tapi memang tahun ini mengurangi merajut, jadinya bisa lebih banyak baca.

Tahun ini juga lebih banyak baca ebook, mau dari Kindle dari Google Playbooks atau dari Gramedia Digital. Ebook ini berguna banget kalo mau baca buku yang kayaknya gak perlu dikoleksi, bisa hemat banyak juga dengan premium Gramedia Digital. Sayangnya bulan Desember ini saya harus berhenti langganan Gramedia Digital karena sistem pembayarannya yang gak lagi memudahkahkan. Kalo dulu bisa bayar pake pulsa/tagihan, saldo Google Play, transfer atm atau kartu kredit, sekarang cuma bisa pake kartu kredit. Saya males aja sih kalo harus pake kartu kredit, ntar bablas gitu.

Read the rest of this entry »

Baca Ebook via Gramedia Digital

November 14

Tahun ini saya balik lagi sering mengunjungi perpustakaan, niatnya mulia sih, pengen menumbuhkan minat baca anak-anak. Kebiasaan ini akhirnya membuat kami sekeluarga hampir tiap akhir pekan ke perpustakaan, walau si kecil lebih banyak main-main, setidaknya dia diajak untuk baca buku walau cuma sebentar. Yang sulung masih lebih enak, karena dia lebih memilih pinjam buku kemudian minggu depan dikembalikan.

Saya lalu juga ikut baca di perpus, pinjem bawa pulang juga. Karena di perpus buku fiksinya gak banyak, jadi yang paling bisa ditemui ya buku sastra populer, seperti NH. Dini, Sapardi Djoko Damono, WS. Rendra, Ahmad Tohari, dan nama-nama besar lainnya. Bacaan itu sebenarnya bacaan lama, saya sendiri udah pernah baca kebanyakan pas SMP di perpustakaan sekolah, tapi tak mengapa dibaca ulang, saat SMP kan belum ada Goodreads, jadi pastinya belum ada update-an atau ratingnya 😀

Jadilah saya akhirnya menikmati kembali buku-buku nan lawas, termasuk lah buku-buku puisinya Sapardi Djoko Damono. Buku puisi ini sebenarnya gampang sekali dinikmati pun jumlah halamannya gak banyak, jadi pasti cepet kelar dibaca. Hanya saja kadang butuh waktu untuk mengerti maksud puisi tersebut. Kadang harus dibaca berulang, kadang juga masih gak paham. Kata seorang teman, buku puisi itu enaknya dibacain orang, kita denger dan lebih mudah dimengerti. Ya kali ya, saya sih lebih suka membacanya sendiri.
Read the rest of this entry »