January 26

Awal tahun 2015, saya berkunjung ke Gramedia dan mendapati beberapa buku yang memang saya ingin beli. Setelah setahun belakangan berniat gak kalap beli buku karena lemari buku udah gak nampung dan timbunan buku belum juga surut, akhirnya tahun 2015 saya beli buku lagi.

Di bulan Januari ini, saya udah beli 3 buku lokal dan terjemahan (itu belum termasuk buku aktivitas/cerita punya Alaya juga buku Ayahnya) dan…. ternyata harga buku pada naik. Ada kenaikan yang cukup besar, saya tahunya justru setelah dibawa ke kasir Gramedia, Si Mbak Kasir bilang buku ini naik harganya dari 48rb (di label harga) jadi 53rb, ya kan lumayan banget naiknya 5rb. Mbak Ira malah pernah beli yang kenaikannya lebih dari 10rb.

Apa yang kepikiran? Iya, bener. Buku sekarang mahal ya.

Saya inget dulu waktu SMP hingga SMA baca buku dari taman bacaan, sewa buku disana. Mulai dari komik hingga novel teenlit yang lagi digandrungi anak-anak muda kala itu, termasuk Harry Potter dan Dealova. Alhamdulilahnya di perpustakaan sekolah ada banyak buku fiksi semacam Goosebump, novel Mira W dan serial rakyat 😀
Saya rajin pinjem buku disana dengan satu alasan, lebih murah daripada punya bukunya, waktu itu cuma ada duit jajan yang gak seberapa, makanya cuma bisa pinjem buku 😀
Read the rest of this entry »