January 1

Selamat tahun baru 2020.

Seperti biasa, tiap tahun Goodreads Indonesia selalu menerbitkan pencapaian tahunan kita dalam membaca. Tahun 2019 menjadi tahun rekor pribadi buat saya, yang bisa menyelesaikan baca buku sebanyak 225. Jumlah ini adalah jumlah paling banyak yang pernah saya lalui. Ternyata saya bisa lho baca buku sebanyak itu ya. Bangga lah sama diri sendiri.

Tahun 2019 saya banyak baca buku puisi, tentunya buku-bukunya minjem dari perpus atau baca ebook dari Gramedia Digital dan IPusnas, juga beberapa aplikasi tempat baca ebook lainnya. Dari mulai nama-nama besar seperti Joko Pinurbo, Sapardi Djoko Damono, WS. Rendra hingga nama-nama penyair muda kayak Adimas Imanuel, Aan Mansyur, Faisal Oddang dan nama lainnya.

Saya juga banyak baca buku yang lagi tren tahun-tahun belakangan yaitu buku-buku yang dicetak hardcover dan isinya kumpulan quote dengan ilustrasi menarik, kayak bukunya Lala Bohang, Tere Liye juga nama-nama lainnya. Tentunya baca ebooknya dong ya, saya kok ya belum rela beli buku mahal itu buat koleksi 😀

Saya akui mungkin lebih dari separuh dari total buku yang saya baca tahun 2019 saya baca dalam bentuk ebook. Saya dihadiahi suami tablet baru buat baca-baca ebook karena dia sedih liat saya baca dari hp. Tentunya karena Gramedia Digital yang banyak sekali berperan memberikan judul-judul buku baru yang banget bisa dibaca duluan pas tanggal rilis.

Tahun 2019 juga saya bisa mengikuti 3 tantangan baca buku sekaligus, yaitu tantangan baca Agatha Christie, tantangan baca Goodreads Indonesia dan tantangan baca Fiksi Metropop. Alhamdulilah, kalo mau sebenarnya baca itu bisa jadi semengesankan ini pencapaiannya. Saya menikmati setiap buku yang saya baca.

Seiring dengan banyaknya sale buku di beberapa event, saya mengikuti beberapa jastip yang membuat saya kalap sehingga lahap membeli banyak buku berharga murah. Tak usah saya sebutkan berapa banyak buku yang saya beli tahun lalu ya. Ini berhasil bikin tumpukan saya makin tinggi (berganti judul doang), lalu beli rak portable tambahan buat menampung koleksi buku yang masih diplastik asyik.

Karena tumpukan buku itu juga akhirnya saya memecut diri saya untuk menargetkan tahun 2020 ini kudu bisa baca 100 buku dulu baru boleh beli buku baru. Doakan saya ya, semoga saya bisa menahan diri dari godaan buku-buku yang menari-nari untuk dibeli dan dikoleksi. Saya pasti bisa!

Tahun 2020 semoga saya gak cuma lebih banyak baca tapi juga bisa lebih sering nulis review kayak tahun-tahun dulu. Ini PR banget buat saya karena malesnya luar biasa. Saya mesti lebih banyak review, biar blog ini juga berisi lebih banyak 😀

Semoga tahun 2020 teman-teman lebih semangat dalam membaca!