February 4

Tahun 2019 udah masuk bulan Februari aja nih. Bentar lagi saya ulang tahun, boleh lho kalo ada yang mau ngasih hadiah gitu, shelf wishlist ada di Goodreads kok. Alhamdulilah, Januari bisa dilalui dengan tidak beli satu buku pun. Rasanya seneng banget bisa puasa beli buku lagi, setelah tahun lalu tercatat saya beli 90an buku. Ya walau banyak buku obralan dari Gramedia, tetap aja kan namanya beli buku.

Akhir tahun lalu saya gak lagi baca ebook di Gramedia Digital (GD) karena alasan terkait pembayarannya. Eh alhamdulilah, awal tahun Kak Desty nawarin bareng patungan GD , jadi bisa balik baca ebook di sana deh. Dari sana lah asal muasal saya bisa tegak berdiri dengan pongah dan kuat hati bisa gak beli buku bulan lalu. Saya baca banyak ebook di GD.

Satu genre yang paling saya suka baca versi ebooknya yaitu buku-buku puisi. Saya suka baca bukunya tapi gak buat koleksi, jadi saya merasa cukup dengan baca ebooknya saja. Senengnya di GD banyak banget ebooknya, jadi saya bisa produktif baca.

Buku puisi pilihan bulan Januari 2019 yaitu buku-buku kumpulan puisinya Joko Pinurbo. Ya dari mana saja saya baru baca buku Jokpin? Ya gak dari mana-mana juga sih, saya kayak baru nemu harta karun pas liat ebooknya Jokpin di GD buanyak gitu. Ada 7 buku Jokpin yang saya baca sepanjang bulan Januari, yaitu ; Buku Latihan Tidur, Celana, Baju Bulan, Haduh aku di-follow, Malam Ini Aku Akan Tidur Di Matamu, Surat Kopi dan Selamat Menunaikan Ibadah Puisi. Saya merasa diri saya mengesankan (yah paling tidak saya memuji diri sendiri deh).

Puisi-puisi Jokpin terasa mudah dinikmati, jenaka kadang juga terasa sedih. Ada juga yang menyindir isu lingkungan dan negara. Saya suka aja gitu. Walau gak mengikuti beliau di Twitter, saya rasa cukup buat saya mengenal puisi-puisinya yang jempolan dan disukai banyak orang.

Saya juga lanjut membaca banyak buku-buku puisi dari yang lain kayak Aan Mansyur, Avianti Armand dan juga lanjut baca buku Sapardi Djoko Damono yang masih banyak belum saya baca. Ternyata membaca buku puisi itu menyenangkan ya, walaupun kalo diminta baca puisi di depan orang banyak sih saya bakal ketar-ketir karena gak berani. Apalagi kalo harus ditodong bikin puisi, wah mikir seharian juga belum tentu bisa jadi deh. Jadi, saya mengapresiasi banget penyair-penyair muda yang bisa menjadi generasi penerus W.S Rendra, SDD dan Joko Pinurbo nantinya.