January 1

Hai, selamat tahun baru 2019.

Seperti biasa, kalo awal tahun pasti waktunya menentukan target baca. Kalo tahun lalu, saya di awal banget menentukan 30 buku, trus naik 50 buku, naik lagi 80 buku sampe akhirnya berhenti di 100 buku. Saya merasa enak begitu sih ya, daripada menentukan tinggi di awal trus malah susah pada prosesnya.

Tahun 2019 ini, saya pikir set di 60 aja lah. Itu berarti saya kudu baca 1 buku dalam 1 minggu. Tidak terlalu buruk bahkan jika saya sedang malas sekalipun. Tentu saja, angka ini sangat bisa berubah naik (buatku tidak untuk diturunkan) kalo nanti saya udah bisa kelar 60 buku di pertengahan tahun, bisa aja saya tambah untuk kembali jadi 100.

Yang paling sulit bagi saya adalah bagaimana saya harus bisa mengurangi belanja buku. Iya, saya tahu itu sulit sekali. Tahun lalu saya sampe mencatat semua buku yang saya beli, cuma untuk mengecek berapa banyak sih buku yang saya beli tiap tahunnya. Saya melongo sendiri pas liat daftar pembelian buku saya tahun 2018 total ada sebanyak 94 buku. Ya walaupun masih lebih banyak buku yang saya baca, saya merasa kok saya impulsif banget belanja buku.

Empat tahun kebelakang (2014, 2015, 2016, 2017) lalu saya puasa beli buku, tapi masih juga kecolongan. Walau begitu, saya catat gak terlalu banyak, hanya belasan buku saja per tahun. Itu karena saya merasa saya memang gak banyak baca dan saya berjanji mau mengurangi timbunan dulu baru beli buku lagi. Toh dulu saya bisa ya, tapi sedihnya saya jadi ketinggalan banyak buku bagus.

Tahun 2018 kemarin, saya merasa udah gak apa beli-beli buku lagi dengan harapan saya bisa baca lebih banyak. Terbukti sih ya. Kemampuan membaca sejalan sama keinginan membeli buku yang tambah tinggi. Belum lagi buku-buku bagus selalu saja muncul, belum lagi diskonan buku yang semakin menjerat diri ini terlalu dalam 😀

Bisa dibilang saya banyak banget beli buku diskonan tahun 2018 lalu. Suka sedih kalo gak bawa buku bagus dan harganya murah itu gak dibawa ke kasir. Buku-buku yang saya beli juga beberapa saya hadiahkan pada teman-teman baik. Dan, saya juga punya banyak teman-teman baik yang sering banget menghadiahkan buku.

Yang bisa jadi alternatif sekarang yaitu beli ebook. Tahun lalu saya malah gak ngitung berapa banyak beli ebook, ya karena diskonan juga sih kadang-kadang. Dan saya juga merindukan baca buku pake premium Gramedia Digital. Pake ebook lebih murah, lebih irit dan gak makan tempat juga, timbunan tak terlihat istilahnya :p

Terlepas dari berapa banyak buku yang kamu beli, semoga tetap lebih banyak bacanya ya. Semangat!