December 31

Ah, cepet bener rasanya setahun itu ya.
Bahagianya tahun ini target baca buku yang tadinya cuma 30 buku saja hingga akhir 2018 berubah menjadi 100 buku dan alhamdulilah bisa terlewati dengan membaca 145 buku.

Saya takjub juga ternyata saya mampu baca sebanyak itu. Lagi. Ya dulu saya bisa baca sampe 150an buku dalam setahun, saat si kecil belum ada. Sekarang sadar diri aja, gak terlalu ngoyo. Tapi memang tahun ini mengurangi merajut, jadinya bisa lebih banyak baca.

Tahun ini juga lebih banyak baca ebook, mau dari Kindle dari Google Playbooks atau dari Gramedia Digital. Ebook ini berguna banget kalo mau baca buku yang kayaknya gak perlu dikoleksi, bisa hemat banyak juga dengan premium Gramedia Digital. Sayangnya bulan Desember ini saya harus berhenti langganan Gramedia Digital karena sistem pembayarannya yang gak lagi memudahkahkan. Kalo dulu bisa bayar pake pulsa/tagihan, saldo Google Play, transfer atm atau kartu kredit, sekarang cuma bisa pake kartu kredit. Saya males aja sih kalo harus pake kartu kredit, ntar bablas gitu.

Untuk genre buku sendiri, kayaknya aku masih banyak baca novel fiksi, ya karena memang menarik sih ya dan rasanya kalo seru bisa cepet banget kelarin bacanya. Tapi buku kumpulan puisi jadi andalan saya juga nih tahun ini, baik itu pinjeman dari perpustakaan sampe ebook. Kumpulan puisi adalah buku yang enak dibaca tapi tidak buat dikoleksi 😀

Saya juga banyak juga baca buku-buku lama, bukan cuma dalam misi membabat timbunan tapi juga lagi pengen aja baca buku sastra. Karena dulu belum ada Goodreads, jadi buku yang udah dibaca waktu SMP-SMA kan belum dirating tapi juga menarik untuk dibaca ulang.

Walau tahun ini bisa baca banyak, anehnya, timbunan saya bukannya berkurang tapi kayak gak abis-abis. Ya iya lah ya, timbunan itu cuma berganti judul aja gitu. Selesai baca satu trus beli bukunya dua, ya gitu deh 😀