January 26

Awal tahun 2015, saya berkunjung ke Gramedia dan mendapati beberapa buku yang memang saya ingin beli. Setelah setahun belakangan berniat gak kalap beli buku karena lemari buku udah gak nampung dan timbunan buku belum juga surut, akhirnya tahun 2015 saya beli buku lagi.

Di bulan Januari ini, saya udah beli 3 buku lokal dan terjemahan (itu belum termasuk buku aktivitas/cerita punya Alaya juga buku Ayahnya) dan…. ternyata harga buku pada naik. Ada kenaikan yang cukup besar, saya tahunya justru setelah dibawa ke kasir Gramedia, Si Mbak Kasir bilang buku ini naik harganya dari 48rb (di label harga) jadi 53rb, ya kan lumayan banget naiknya 5rb. Mbak Ira malah pernah beli yang kenaikannya lebih dari 10rb.

Apa yang kepikiran? Iya, bener. Buku sekarang mahal ya.

Saya inget dulu waktu SMP hingga SMA baca buku dari taman bacaan, sewa buku disana. Mulai dari komik hingga novel teenlit yang lagi digandrungi anak-anak muda kala itu, termasuk Harry Potter dan Dealova. Alhamdulilahnya di perpustakaan sekolah ada banyak buku fiksi semacam Goosebump, novel Mira W dan serial rakyat πŸ˜€
Saya rajin pinjem buku disana dengan satu alasan, lebih murah daripada punya bukunya, waktu itu cuma ada duit jajan yang gak seberapa, makanya cuma bisa pinjem buku πŸ˜€

Sejak kerja, saya mulai bisa beli buku sendiri, jadi ngerasa pengen punya banyak buku biar bisa dibaca orang lain yang pengen baca. Makin lama harga buku mengikuti harga BBM kayaknya, udah mirip kayak harga sembako. Bedanya BBM bisa turun tapi harga buku gak mungkin turun kecuali udah jadi buku obral.

Di era tablet pc dan ebook reader bisa ditemukan dimana-mana begini, orang udah mulai banyak yang lebih suka baca ebook. Selain karena lebih mudah bawanya kemana-mana, praktis dan bisa banyak, ebook juga lebih murah (dan banyak juga yang ngaish gratis) daripada beli buku fisik. Kelemahannya, gak bisa dipinjemin ke banyak orang sih dan bau kertas di buku fisik ga bisa tertandingi.

Saya masih dengan setia menggunakan Kindle daripada tablet. Kindle gak bikin saya tergoda baca timeline Path, Twitter dan Facebook yang ada di tablet, jadi bikin saya bener-bener baca ebook. Gak jarang saya bisa menyelesaikan baca buku dengan lebih cepat di Kindle.

Kelebihan pada tablet, memang kita bisa cari aplikasi ebook reader mana yang lebih enak, lebih memberikan kenyamanan membaca, lebih banyak ebook gratis yang diberikan tiap minggu (atau malah tiap hari) atau sistem pembelian ebook yang lebih gampang. Abaikan dulu soal tablet yang lebih sering abis batre ya πŸ˜€

Nah, saya mau share beberapa aplikasi ebook reader di tablet android yang pernah dan atau masih saya gunakan ;

1. Google Play Books
Sejak Google mengeluarkan Google Play Books, kita bisa dengan mudah cari buku dari luar maupun dalam negeri yang dijual lewat Play Store. Tapi… harganya lumayan mahal, apalagi yang dari luar, itu harganya mahal apalagi udah dijadiin rupiah. Saya lebih suka beli buku fisik kalo harga ebooknya gak jauh beda sama harga buku fisiknya. Beli ebooknya ya sama kayak beli apps di Play Store, pake kartu kredit. Kalo providernya bisa langsung potong pulsa, ya gak masalah kalo pascabayar, lah kalo prabayar dan per buku harganya 200rb-an, mesti ngisi pulsa yang banyak kayaknya biar enak πŸ˜€

2. BookShout!
BookShout! ini salah satu yang rajin ngasih penawaran via email, ebooknya juga jadi murah. Tiap hari ada aja ebook yang harganya cuma $1 malah kurang dari itu. BookShout! juga ngasih ebook gratis hampir tiap hari. Ini yang bikin saya seneng sama BookShout!
Sistem pembayaran juga pake kartu kredit, cuma… walau murah, disini yang dijual ebook luar semua πŸ˜€
Kurangnya BookShout! itu adalah ga ada offline dictionary-nya kayak yang dimiliki Kindle.

3. QBaca
QBaca adalah salah satu pembaca ebook buatan lokal. Saya pernah review disini. Ebook yang ada sudah lumayan banyak, ada juga yang diberikan free, cuma memang untuk buku luar belum ada.

4. Wayang Force
Wayang Force juga pembaca ebook lokal, gak cuma jual ebook dari buku tapi juga majalah dan koran, jadi bagi yang pengen baca koran ataupun majalah lokal, disini banyak banget, beneran kayak beli koran yang harganya 1rb – 2rb.

5. Moco
Moco juga buatan lokal, sekilas warnanya mirip Pinterest. Pake point untuk beli ebooknya dan pointnya bisa didapat dengan sistem voucher yang bisa dibeli dulu via atm. Ebook dari buku lokal yang ditawarkan juga lumayan banyak, hanya saja yang free gak banyak πŸ˜€

Dari kesemuanya, semua memberikan halaman demi halaman yang enak dibaca. Yang luar maupun lokal memberikan banyak kemudahan untuk mencari ebook yang enak dibaca. Mau cari dan banyak baca buku-buku lokal mungkin bisa mencoba pembaca ebook lokal. Saran saya carilah yang paling memberikan banyak pilihan ebook, lebih baik yang ngasih banyak gratisan juga πŸ˜€ dan dengan sistem pembayaran yang mudah dengan harga yang pas.